DevArt
"Maka berlumba-lumbalah engkau sekalian untuk mengerjakan berbagai kebaikan."
(al-Baqarah, 2 : 148)
..:: ما أحلى الدين الإسلامي ::..

Sebarkan Salam di Antaramu


Salam adalah salah satu dari asma Allah swt. Mengucapkan salam, baik kepada orang yang Anda kenal mahupun yang tidak kenal akan membangkitkan rasa aman, mempereratkan ukhuwah, dan menumbuhkan rasa cinta. Rasulullah sendiri telah berwasiat tentang itu. Dari Abu Hurairah ra., ia berkata bahwa Rasul bersabda,

"Kamu tidak akan masuk syurga hingga kamu beriman, dan kamu tidak beriman hingga kamu saling mencintai (karena Allah). Apakah kamu mau jika aku tunjukkan satu perkara jika kamu kerjakan perkara itu maka kamu akan saling mencintai? Sebarkanlah salam di antara kamu!" (HR. Muslim)

Dengan begitu, Rasulullah saw. telah meletakkan tangan kita pada satu kunci yang amat penting. Mengucap atau menjawab salam akan dapat memberikan gambaran seberapa jauh orang itu iltizam dengan ajaran Islam. Ada perbedaan yang amat besar antara orang yang mengucapkan "Salam" lalu dijawab dengan "Salam" dengan orang yang mengucapkan "Assalamu'alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh" lalu dijawab dengan "Wa'alaikumussalam wa rahmatullahi wa barakatuh". Ada beberapa orang yang tatkala Anda mengucapkan "Assalamu 'alaikum", mereka menjawab dengan "Selamat Pagi" atau "Selamat Datang", atau dengan jawapan-jawapan yang lain.

Dengan mengucap dan menjawab salam, Anda dapat mengenal orang lain dan mengetahui tingkat konsistensi mereka terhadap ajaran agama. Sebagian orang ada yang mengucapkan salam sebagaimana seorang komandar tentera memerintah anak buahnya, padahal mengucapkan salam merupakan ucapan selamat yang tersusun dari untaian kata-kata yang sangat indah, yakni "as-salam" (kesejahteraan), "arrahmah" (rahmat), dan "al-barakah" (berkah). Ucapan salam hendaknya keluar dari lubuk hati yang paling dalam dan dikeluarkan dengan disertai perasaan kasih sayang, karena tujuan dari sebuah perkenalan adalah pernyatuan hati.


Dari Abu Dzar ra., la berkata bahwa Rasulullah saw. bersabda,
"Janganlah sekali-kali kamu meremehkan kebaikan, meskipun hanya berupa keceriaan wajah tatkala bertemu dengan saudaramu." (HR. Muslim)

Menjawab salam hukumnya wajib. Kita akan dapat membuat orang yang mengucap salam itu bersimpati kepada kita,tatkala dengan kita menjawab ucapan salam tersebut dengan ucapan salam yang lebih baik dan dengan tatapan wajah yang dihiasi dengan senyuman.

Allah swt. berfirman,
"Apabila kalian diberi penghormatan dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik daripadanya atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah selalu membuat perhitungan atas tiap-tiap sesuatu." (An-Nisa': 86)

Mengucapkan salam tidak terbatas kepada orang yang kita kenal saja, tetapi lebih dianjurkan kepada orang yang belum kita kenal agar lebih memperluas perkenalan dan ukhuwah islamiah.

Dari Abdullah bin Mas'ud ra. bahwa ada seorang laki-laki bertanya kepada Rasulullah saw., "Di antara ajaran Islam manakah yang paling baik?" Rasulullah saw. menjawab, "Memberi makan dan mengucap salam kepada orang yang kamu kenal dan yang tidak kamu kenal." (Muttafaqun 'Alaih)

Para sahabat ra. adalah generasi yang paling faham terhadap nilai dan maksud ajaran ini. Dengan metode itulah generasi ini dapat merangkul banyak kejayaan. Dari Thufail bin Abu Ka'ab ra. bahwa ia datang menemui Abdullah bin Umar ra., lalu keduanya pergi ke pasar. Thufail menceritakan, "Tidaklah Ibnu Umar melalui orang ditengah jalan atau menjual barang dagangan dengan orang-orang lain, kecuali ia mengucap salam kepada mereka. Pada hari yang lain saya datang ke tempat Abdullah bin Umar, kemudian ia mengajakku ke pasar. Saya menjawab: 'Apa yang akan Anda buat di pasar? Anda tidak membeli, tidak bertanya tentang harga barang, tidak menawar, dan tidak duduk di tempat-tempat duduk (yang ada di pasar)? Lebih baik kita duduk-duduk di sini dan bercakap-cakap.' Abdullah bin Umar menjawab:Wahai Abu Bathan (panggilan bagi Thufail ra.), kita berjalan demi mengucapkan salam pada setiap orang yang kita jumpa." (HR. Malik dan Al-Muwatha' dengan sanad yang shahih)



Mengucap salam di suatu tempat yang asing bagi kita, pada saat kita sangat memerlukan seorang teman akan memberikan perasaan aman bagi kita dan membuat orang yang berhadapan dengan kita merasa simpati. Ada pepatah kuno mengatakan, "Seandainya bukan kerana salam yang kau ucapkan sebelum kau berbicara, niscaya aku telah memakan dagingmu sebelum memakan tulangmu."
Dari Abu Hurairah ra., sesungguhnya Rasulullah saw. bersabda, "Yang menaiki kenderaan hendaklah mengucapkan salam kepada yang berjalan kaki, yang berjalan kaki hendaklah mengucapkan salam kepada yang duduk, yang sedikit mengucapkan salam kepada yang banyak, dan yang muda mengucapkan salam kepada yang tua. Keutamaan orang yang lebih dahulu mengucapkan salam adalah sangat besar.
"
Dari Umamah ra., la berkata bahwa ada seorang yang bertanya kepada Rasulullah saw., "Ya Rasul, di antara dua orang yang bertemu, manakah yang lebih dahulu mengucapkan salam?" Rasul menjawab, "Yang lebih mencintai Allah swt."


Dari Abdullah bin Mas'ud ra., ia berkata bahwa Rasulullah saw. bersabda, "'As-salam' adalah salah satu dari asma Allah yang diletakkan di bumi, maka sebarkan salam di antara kamu." (HR. Bukhari)

Di antara taujih Khalifah Umar bin Khathab ra. adalah, "Tiga hal yang dapat membuat kecintaan saudaramu terhadapmu menjadi tulus (hanya karena Allah) ialah, lebih dahulu mengucapkan salam, memanggilnya dengan panggilan yang ia sukai, dan memberikan tempat duduk dalam satu majlis." "Menjadi tulus" adalah sebuah ucapan indah yang dapat membersihkan rasa cinta dari tujuan duniawi.

Wallau A'lam.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Golongan yang menggunakan Internet


Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat, definisi Internet ialah rangkaian komputer antarabangsa yang membolehkan pengguna komputer di seluruh dunia berhubung antara satu sama lain dan mencapai maklumat pangkalan data dari seluruh dunia. Internet telah mendatangkan banyak manfaat kepada manusia malah mendatangkan kemudharatan. Penggunaan perkhidmatan Internet berkembang sejajar dengan kemajuan teknologi. Kini, manusia boleh menggunakan internet tidak kira tempat mereka berada.

Melalui pemerhatian yang mudah, pengguna perkhidmatan ini boleh dibahagikan kepada 3 golongan berdasarkan tujuan & niat mereka menggunakannya :

  1. Golongan yang memanfaatkan kemudahan internet untuk menyebarkan, berkongsi atau menimba ilmu dunia dan akhirat, menambahkan pendapatan kewangan, merapatkan ukhuwwah sesama insan dan sebagainya. Golongan ini bertujuan merealisasikan konsep Amar Maaruf & Nahi Munkar. Kebanyakan golongan ini terdiri daripada pendakwah,ustaz-ustaz & manusia secara amnya yang ingin berkongsi ilmu. Peluang ini dijadikan mereka sebagai salah satu perkara yang dapat menambahkan amalan soleh mereka.


  1. Golongan yang menghabiskan masa mereka menghadap komputer dengan bermain 'game', mendengar lagu, berborak kosong (chatting) dengan sesiapa sahaja, 'merayau-rayau' tanpa tujuan dan yang sewaktu dengannya. Waktunya dihabiskan berjam-jam tanpa sebarang faedah untuknya.


  2. Golongan yang menggunakan internet untuk memuat naik dan memuat turun gambar-gambar tidak senonoh,melawati laman-laman porno, mengumpat, menyebarkan fitnah, melaga-lagakan manusia, menghasut sehingga memutuskan hubungan silaturahim dan memusnahkan rumahtangga, berborak menggunakan bahasa kesat dan kasar, memuat naik gambar-gambar peribadi yang mendedahkan aurat dan banyak lagi aktiviti-aktiviti di internet yang mengundang laknat dan murka Allah SWT.

Mari kita bertanya & bermuhasabah, di manakah kita tergolong. Tepuk dada, tanya iman. Kesimpulannya, setiap perbuatan adalah berdasarkan niat. Sabda Rasulullah;

إنما الأعمال بالنيات وكل امرئ ما نوى

"Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan"

Sumber artikel:

-www.iluvislam.com

-Hadis 40 Imam Nawawi

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

KASIH KEPADA RASULULLAH SAW






Nabi Muhammad saw merupakan makhluk Allah swt yang paling sempurna sifatnya dan paling utama dari segi kecerdikan. Beliau adalah pilihan Allah swt daripada jutaan manusia yang dijemput datang ke dunia ini. Baginda adalah Rasul yang terakhir. Bagindalah antara makhluk Allah swt yang dianugerahkan beberapa keistimewaan dari segi kecerdikan serta sifat-sifat wajib bagi Nabi iaitu jujur, siddiq, amanah dan tabligh. Selain itu Rasulullah SAW juga memiliki mukjizat serta dibekalkan dengan wahyu Ilahi. Oleh itu apa yang ditentukan oleh Rasulullah saw, jika bercanggah dengan ketentuan manusia, yang bercanggah itu akan gugur.
Dengan memahami  perkara-perkara di atas, akan timbul  rasa kasih kepada Nabi, yang mana ini akan menghindarkan kita daripada tenggelam dalam lautan hawa nafsu, serta jauh daripada gangguan-gangguan syaitan. Surah Al-An’am ayat 153 bermaksud :
“Inilah satu-satunya jalanku yang lurus (iaitu Islam) maka hendaklah kamu mengikutinya. Jangan mengikuti jalan-jalan lain, nescaya kamu akan berpecah daripada jalan Allah. Yang demikian itu telah diwasiatkan oleh Allah kepada kamu supaya kamu bertaqwa”
Sahabat-sahabat dahulu, mereka menjadi sebaik-baik umat adalah kerana besarnya kasih mereka kepada Rasulullah saw. Mereka iltizam dengan syarak, mereka hidup bersama-sama Rasulullah saw ketika  senang mahupun susah. Kehidupan mereka  mengikuti  contoh  Rasulullah saw. Oleh itu kita juga boleh mendapat kasih yang sebegitu sekiranya kita lihat contoh para sahabat, bagaimana mereka hidup bersama-sama Rasullullah saw. Bagaimana mereka melaksanakan kerja-kerja dakwah. Sebab itu hanya beberapa orang sahabat-sahabat Nabi (lelaki) - dikebumikan di Madinatul Munawarah, yang lain-lain di serata tempat di dunia kerana mereka bekerja untuk menyebarkan petunjuk Allah swt. Tidak tinggal umur mereka melainkan mereka gunakan untuk dakwah dan kebaikan.
Keimanan kepada Rasulullah saw perlu memenuhi segenap sudut dan ruang hati kita, melimpah sehingga lahir dalam bentuk amalan yang memperlihatkan keimanan kita kepada Rasulullah SAW dan keyakinan kepada Allah SWT. Allah SWT berfirman dalam Surah An-Nisa' ayat 170 yang bermaksud:
"Wahai manusia, sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul yang benar daripada Tuhan kamu, maka hendaklah kamu beriman. Itu adalah lebih baik bagi kamu."
Sesudah beriman kepada Nabi saw, kita dituntut pula mentaatinya. Bukan setakat pengakuan beriman saja sebaliknya hendaklah mempraktikkannya dalam semua urusan kehidupan  baik di dalam pembelajaran,persahabatan, rumahtangga, pergaulan dengan masyarakat, di tempat kerja dan di mana-mana saja. Kita dikehendaki taat sepenuhnya kepada Allah swt dan Rasul-Nya. Firman Allah swt di dalam surah An-Nisa' ayat 159 bermaksud:
“Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu taat kepada Allah dan Rasul. “
Perintah ini adalah merupakan perintah yang wajib. Ketaatan kepada Allah swt dan Nabi saw adalah wajib, bukan sunat, harus ataupun untuk mendapatkan pahala. Wajib kerana ini adalah perintah Allah SWT. Untuk merasai redha dengan perintah ini kita perlu melalui proses tarbiyah yang betul bagi melahirkan ketaatan, kepatuhan sepanjang hayat, sehingga kita dipanggil pulang menemui Allah swt dalam suasana bagaimana sekalipun sama ada muda,tua, seorang diri, berumah tangga, memiliki anak-anak, dan bermasyarakat.
 Di dalam kitab-kitab yang terdahulu, Taurat dan Injil, ada penjelasan tentang kedatangan Nabi saw. Di dalam surah as-Saf, Allah swt menceritakan bahawa keyakinan tentang kenabian Nabi Muhammad saw juga dituntut kepada orang-orang Yahudi dan Kristian, tetapi ada di kalangan mereka yang menolak Islam. Kata Nabi kerana mereka menghalalkan yang haram. Oleh itu mereka tidak boleh menerima Islam. Maka dikatakan di dalam surah as-Saf ayat 6 yang bermaksud:
“Ingatlah ketika Isa bin Mariam berkata kepada Bani Israel: ‘Wahai Bani Israel, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab (yang turun) sebelumku dan menyampaikan berita gembira dengan kedatangan Rasul sesudahku yang namanya Ahmad (Muhammad).”
Kita hendaklah berusaha mempertingkatkan kefahaman, kesedaran, keyakinan dan syuur dari masa ke semasa sehingga kita dapat memberi ketaatan sepenuhnya di dalam kehidupan untuk mencari keredhaan Allah swt. Firman Allah swt dalam surah Ali-Imran, ayat 31 bermaksud :
“Katakan Wahai Muhammad: jika kamu kasih kepada Allah, maka ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi kamu.”
Untuk mendapat kasih Allah dan Rasul-Nya kita hendaklah mengikut Rasulullah saw. Hanya dengan patuh kepada Rasulullah saw barulah kita akan mendapat kasih Allah swt.Di dalam sebahagian hadith Rasulullah saw bersabda yang bermaksud :
“Sesiapa yang mentaati aku, maka sesungguhnya dia mentaati Allah swt. Dan siapa yang mengingkari ( membantah, menderhakai ) aku, maka sesungguhnya ia menderhakai Allah swt.” [HR Muslim dan Tarmizi]
“Semua kamu akan masuk syurga, kecuali orang-orang yang membantah. Sahabat-sahabat bertanya: ‘Ya Rasulullah, siapakah yang membantah? Rasulullah  bersabda, ‘Siapa yang mentaati aku dia akan masuk syurga dan siapa yang membantahi atau mengingkari aku maka sebenarnya dia membantah.” [HR Bukhari]
Hadis ini memberi khabar gembira bahawa kita akan masuk ke dalam syurga kerana telah dipilih tergolong di dalam kumpulan orang-orang Islam kecuali orang yang ingkar kepada Rasulullah saw. Apabila kita menerima Islam, harapan kita besar kepada Allah swt. Kita rasa selamat daripada neraka. Jika melakukan kesilapan segera ber taubat, semoga taubat kita diterima. Ini juga dikatakan kasih kepada Allah swt.
Wallau A'lam.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

HUKUM BER "COUPLE" , BER"DATING"& Berbual dengan Bukan Mahram Melalui Telefon...!!!

Hmm..apakah hukum perbuatan tersebut??mungkin ada di antara kita yang tak percaya atau mungkin buat tak tahu atau memang tak tahu,mungkin juga lupa agaknya.fikir-fikirkanlah...



Soalan:
1.“Ustadz, apa hukum 'BER "COUPLE" ?

Pada asasnya, hukum bercinta-kasih, berpasangan( couple) atau seumpamanya adalah harus. Akan tetapi terdapat beberapa perkara/tindakan yang boleh menyebabkannya menjadi HARAM.

Antaranya :

PERTAMA: TIDAK MEMPUNYAI NIAT YANG BAIK ATAU SEBALIKNYA

Sesebuah perhubungan ˜istimewa" antara seorang lelaki dan wanita seharusnya didasari dengan niat yang baik seperti bertujuan untuk berkahwin. Justeru sebarang perhubungan yang tidak bertujuan seperti tersebut adalah tidak harus seperti bercouple untuk berhibur, bersuka-suka dan sebagainya.

KEDUA: TIDAK MEMATUHI (MELAMPAUI) SYARIAT AGAMA

Lumrah bercouple seakan tidak dapat lari dari aktiviti seperti ber"dating", ber"shoping" dan sebagainya hatta ada yang sampai ke peringkat "membonceng". Tidak kurang juga (tanpa segan silu) menggunakan istilah-istilah yang kononnya menunjukkan sikap "caring" seperti memanggil ‘darling’ kepada pasangannya. Paling tidak, pasti didalam pertemuan(dating) akan berlaku pandangan mata yang tidak harus,perbicaraan yang tidak wajar dan seumpamanya. Semua perlakuan ini adalah bercanggah dengan ajaran Islam yang mengharamkan perhubungan bebas di antara lelaki dan perempuan. Yang paling penting, apabila syariat Islam mengharamkan sesuatu perkara/perbuatan, maka wasilah atau tindakan yang menuju kepada perkara yang diharamkan tersebut juga turut diharamkan. Kaedah Fiqh ada menyebutkan:
Sesuatu yang membawa kepada yang haram, maka ia juga menjadi haram. Justeru berdasarkan kaedah ini, maka bercouple yang membawa kepada perlanggaran hukum syariat juga adalah haram.

KETIGA: MENJATUHKAN MARUAH (PERIBADI) SEORANG WANITA

Apabila pasangan yang bercouple berdating, maka peribadi seorang wanita muslimah akan dipersoalkan. Khalayak tidak akan berbicara tentang si lelaki yang bercouple tersebut, tetapi si perempuan. Masyarakat akan bertanya bagaimana begitu mudah si perempuan tersebut membiarkan dirinya diusung(maaf jika agak keterlaluan) ke sana-sini atau setidak-tidaknya umum akan menganggap bahawa perempuan tersebut telah dimiliki. Kesan buruk yang mungkin dihadapi ialah apabila berlaku perpisahan antara pasangan tersebut. Masyarakat akan mula membuat pelbagai tanggapan negatif terhadap si perempuan tersebut. Prasangka-prasangka negatif akan direka dan dihebahkan. Akhirnya,berlakulah tohmahan-tohmohan yang menjatuhkan maruah dan kehormatan seorang wanita. Ingatlah bahawa Islam amat memprihatinkan penjagaan maruah seorang wanita. Di atas dasar itulah adanya hukum Qazaf dan kerana tujuan tersebut jugalah Islam mengharamkan perhubungan yang diluar batasan. Sebabnya adalah kerana Islam memelihara kehormatan seorang wanita.

KEEMPAT: MEMBAZIRKAN WANG KEPADA PERKARA YANG TIDAK WAJAR

Di dalam budaya bercouple, biasanya pasangan lelaki akan banyak menghabis duit pinjaman PTPTN, JPA, yayasan negeri (bagi mahasiswa IPT)atau duit pemberian ibubapa untuk memenuhi kehendak pasangan wanitanya. Ajak saja dinner, lunch, breakfeast atau bershopping pasti si lelaki yang perlu mengeluarkan duit poketnya. Terdapat juga keadaan di mana si perempuan yang berbelanja si lelaki. Itu belum dikira dengan pembeliaan kad top-up handset yang out of control. Hanya kerana call untuk tanya khabar, dah makan ke belum, ada yang sanggup men‘top-up’ handset mereka beberapa kali dalam seminggu. Cuba bayangkan jumlah wang yang perlu dibazirkan hanya untuk perkara yang sangat remeh dan tidak perlu. Paling menyedihkan, wang tersebut adalah pemberian keluarga yang seharusnya digunakan bagi tujuan pengajian. Begitu juga wang pinjaman PTPTN, ia adalah hutang yang perlu dibayar selepas tamat pengajian. Justeru, penggunaan kedua-dua jenis wang ini kepada perkara yang tidak wajar adalah tidak harus dan ditegah oleh syarak.Perbuatan membazir dan menyalahgunakan harta juga adalah amalan syaitan.(Rujuk Al-Israa ayat 27)

KELIMA: MEMBUANG MASA KEPADA PERKARA YANG TIDAK SEWAJARNYA

Seperkara yang wajar diprihatinkan di sini ialah penggunaan waktu kepada perkara yang tidak bermanfaat. Lebih malang lagi, masa yang amat terhad sebagai seorang mahasiswa telah diisi dengan perbuatan-perbuatan yang ditegah oleh Allah. Bukankah berdating, berbual telefon secara marathon dan lain-lain aktiviti rutin bercouple merupakan perbuatan yang menyimpang dari anjuran agama. Justeru setiap saat dan minit yang digunakan bagi tujuan tersebut akan dipersoal dan diperbicarakan di hadapan Allah.

Perlu diingat bahawa Islam bukan mengharamkan secara total perkara yang dinyatakan di atas. Islam tidak menghalang perbuatan tersebut, tetapi meletakkan beberapa prasyarat yang perlu dipenuhi. Sekiranya kita gagal mengikut syarat-syarat tersebut, makastatus perbuatan tersebut menjadi HARAM serta menjauhkan diri pelaku daripada kasih sayang dan cinta Allah. (Rujuk kitab al-Halal wal Haram Fil Islam, Dr. Yusuf Al-Qardhawi)



2.Adakah "berdating" itu tergolong dalam dosa-dosa besar?

[JAWAPAN]

Berdating bererti menghampiri perzinaan. Dalam Islam seseorang itu dilarang keras dari menghampiri perzinaan (surah al isra' ayat 32 ; janganlah kamu mendekati zina). Oleh kerana pezinaan itu mendatangkan dosa besar, maka melakukan perbuatan yang boleh membawa kepada perzinaan termasuklah dating ini adalah haram dan berdosa. Kaedah feqah menjelaskan "Setiap sesuatu yang membawa kepada perlakuan yang haram, maka hukum melakukan perkara tersebut adalah haram". Jauhilah dari berdating kerana ianya adalah jalan mudah bagi syaitan menjerumuskan anak Adam ke lembah perzinaan. Jauhilah dari berdating kerana orang yang ketiga di masa itu ialah syaitan.

"Tidak halal bagi seseorang lelaki berkhalwat dengan seseorang wanita yang tidak halal buatnya kecuali ditemani mahram (mahram-orang yang diharamkan nikah / kahwin dengannya. Maka orang atau pihak ketiga yang ada bersama-sama ketika mereka berdua berkhalwat itu adalah syaitan".


3.Hukum Ber"dating" Dengan Tunang

Soalan:

Saya ni sudah bertunang..selalunya kalau saya jumpa dengan tunang saya.. kami hanya berdua. Seperti saya dinasihati oleh kawan saya untuk membawa sesiapa yang mahram dengan saya untuk menjauhi daripada fitnah dan maksiat. Cuma ustaz.. bila ada orang lain, kami segan nak cakap dan apabila hanya kami berdua saja pun, masing2 kurang bercakap kecuali ada perkara yang terlintas di fikiran untuk dibincangkan. Selalu pun kalau jumpa, kami pergi makan dan window shopping. Jumpa memang dah jarang hanya sebulan sekali je. Kita orang takde lah nak pegang tangan apa hanya jalan beriringan je. Jadi soalan saya.."boleh ke kami berjumpa berdua-duaan..? sedangkan ada hukum menyatakan haram".

[JAWAPAN]

Sebagai muqadimah bagi artikel ini, lebih eloklah saya memberikan maksud ikatan pertunangan sebagai pendedahan kepada semua pengunjung apa yang di maksudkan dengan pertunangan dalam Islam. Menurut Ustaz Sulaiman Endut dalam bukunya Asas-asas Fardhu Ain sebagai berikut :

“Peminangan adalah melahirkan keinginan untuk berkahwin atau permintaan dari seorang lelaki kepada seorang perempuan untuk mengahwininya, sama ada dilakukan oleh lelaki itu secara langsung atau tidak langsung iaitu dengan perantaraan orang lain yang boleh dipercayai sesuai dengan ketentuan agama.”

Jelas di sini bahawa ikatan perkahwinan adalah tanda keinginan seorang lelaki kepada seorang perempuan untuk mengahwininya dengan ikatan perkahwinan yang sebenar. Sebenarnya ikatan perkahwinan ini tiada istilah yang membolehkan mereka keluar berdua-duaan walaupun berjumpa seketika untuk menyampaikan sesuatu hasrat yang terpendam atau sebaliknya.
Hadis Nabi Muhammad saw yang bermaksud :

"Tidak halal bagi seseorang lelaki berkhalwat dengan seseorang wanita yang tidak halal buatnya kecuali ditemani mahram (mahram-orang yang diharamkan nikah / kahwin dengannya. Maka orang atau pihak ketiga yang ada bersama-sama ketika mereka berdua berkhalwat itu adalah syaitan".

Dapat difahami bahawa Islam tidak membenarkan pasangan lelaki dan perempuan yang sudah bertunang atau belum bertunang berjumpa berdua-duaan walaupun dalam apa jua alasan. Sebab ini akan menimbulkan fitnah dan buruk sangka orang ramai terhadap pasangan tersebut. Bagi pendapat saya, jumpa walaupun membincangkan hal-hal penting pun juga tidak boleh dan haram, kerana dikuatiri perbuatan tersebut dapat menghampiri zina. Jika tidak menghampiri zina, maka ia akan berlaku fitnah di atas perempuan atau pasangan tersebut dengan mengatakan bahawa perempuan atau pasangan tersebut tidak mempunyai maruah. Adakah anda suka orang awam mengatakan anda tidak mempunyai maruah? Kalau tidak suka, maka jangan berjumpa berdua-duaan di tempat tersembunyi atau di tempat awam.
Firman Allah yang bermaksud :

“Perempuan-perempuan yang soleh itu ialah yang taat (kepada Allah dan suaminya), dan yang memelihara (kehormatan dirinya dan apa jua yang wajib dipelihara) ketika suami tidak hadir bersama, yengan pemuliharaan Allah dan pertolonganNya.”
(An-Nisa :34)

Wanita yang soleh adalah wanita yang memelihara kehormatannya sebagai seorang wanita yang suci dan tidak pernah difitnah disebabkan perbuatannya atau keluar berdua-duaan dengan lelaki atau tunangnya. Janganlah mencari 1001 alasan untuk menghalalkan perbuatan yang memang jelas di dalam Islam adalah haram sepertimana keluar berdua-duaan kononnya untuk membincangkan sesuatu masalah, hanya pergi membeli belah dan sebagainya. Allah sangat membenci orang yang sentiasa mencari jalan untuk menghalalkan perkara yang haram. Jelas bahawa yang haram itu jelas dan yang halal itu jelas dan tidak ada perkara yang perlu dipertikaikan lagi.

Menurut pandangan Dr.Yusof Al Qardawi dalam Fatawa Muasoroh (fiqh kontemporari) mengatakan bahawa :

“Selama mana akad kahwin (ijab dan qabul) belum ditunaikan oleh tunang laki dan tunang wanita (belum sah nikah/kahwin mereka mengikut 'uruf-adat, syarak dan undang-undang), maka keadaan masih seperti hukum asal.”

Hukum asal yang dimaksudkan oleh Dr. Yusof Al-Qardawi dalam masalah ini ialah seperti berikut :
1. Tidak halal dan haram bagi makhtubah (tunang wanita) untuk berkhalwat(berdua-duaan sehingga menimbulkan fitnah) dengan khatibnya (tunang lelaki) kecuali bersama-sama mahtubah (tunang wanita) itu ada salah seorang mahramnya seperti ayahnya atau abangnya.
2. Tidak halal dan haram bagi makhtubah (tunang wanita) untuk bermusafir atau melancong dengan khatibnya (tunang lelaki) kecuali bersama-sama mahtubah (tunang wanita) itu ada salah seorang mahramnya seperti ayahnya atau abangnya.

Jika ada apa-apa perkara yang ingin dibincangkan, bolehlah melalui talifon, YM, Facebook dan sebagainya, Tapi ingat jangan sampai laqa (lalai) sehingga boleh menyumbang kearah maksiat. Paling baik sekali, panggil tunang lelaki datang kerumah ketika mana ibu dan ayah ada di rumah dan berbincanglah di depan ibu dan bapa, hal ini lebih berkesan untuk menjauhkan lagi dari perbuatan menghampiri zina atau maksiat.

4.Berbual dengan Bukan Mahram Melalui Telefon

Seorang lelaki dan seorang wanita bukan mahram menjalin hubungan dengan sering berhubung melalui telefon. Mereka berbual mesra tentang kehidupan seharian, perasaan hati masing-masing, ataupun hanya berbual kosong kerana seronok dapat berbual mesra antara satu sama lain. Apakah pendapat ustaz tentang perkara ini? Apakah hukumnya?

[JAWAPAN]

Seorang lelaki tidak boleh berdua-duaan dengan seorang perempuan yang bukan mahramnya di tempat yang sunyi kerana perbuatan ini dilarang keras oleh Islam. Dalam sebuah hadis riwayat Ahmad menjelaskan larangan berdua-duaan antara seorang lelaki dengan seorang perempuan kerana pihak yang ketiganya adalah syaitan. Setiap orang Islam wajib mematuhi larangan ini dan jangan cuba sekali-kali melanggarnya, kerana ia melibatkan hukum-hukum Allah.

Al-Quran menjelaskan dalam surah Al-Maidah orang yang melanggar hukum Allah tidak sunyi dari 3 kumpulan manusia iaitu sama ada termasuk ke dalam golongan orang yang fasik, zalim ataupun kafir. Termasuk ke dalam ertikata berkhalwat yang dilarang oleh Islam ialah berbual di dalam telefon dengan perempuan yang bukan mahram, sambil menyatakan perasaan hati masing-masing tanpa tujuan yang syar'i, kerana ia menjadi jalan ke arah khalwat dan khalwat menjadi jalan ke arah perzinaan. Setiap yang menjadi jalan ke arah itu hendaklah ditutup berdasarkan kaedah feqah "menutup pintu fitnah atau Saddul Az-Zara'i itu wajib".

Satu kaedah lain menjelaskan "Sesuatu yang boleh membawa kepada haram maka hukumnya adalah haram". Sehubungan dengan itu seseorang lelaki Islam hendaklah menjauhkan perkara ini untuk mendapatkan keselamatan diri. Jika ia bertanya perempuan berkenaan tentang tarikh penetapan perkahwinan, beberapa ramai yang hendak datang meminang, hari apa-apa majlis itu hendak diadakan dan lain-lain yang ada hubungan dengan urusan perkahwinan, dan masanya pula tidak lama, tanpa pula ada kata-kata yang mengghairahkan, maka hukumnya adalah harus. Bagaimanapun sebaiknya pihak lelaki hendaklah bertemu terus dengan pihak keluarga perempuan untuk menguruskan perkara itu, kerana ia lebih selamat dari fitnah.

Wallau A'lam.
..................................................................................
Moga kita terus berusaha memperbaiki diri dari semasa ke semasa dan sentiasa berlapang dada dalam menerima hakikat walaupun ianya pahit.
Sama-sama kita merenungi firman Allah S.W.T. dalam al-Quran:
“Diwajibkan atas kamu (untuk) berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu,(padahal) ia amat buruk bagimu ; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”
Surah al-Baqarah(2:216)

Rujukan:
Al-Qur-aanul kariem
http://www.tagged.com/jagaauratanda
ustaznoramin.blogspot.com
www.facebook.com

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Inisiatif Tangga Kejayaan

“Tiada lagi harapan buatku!”
“Aku tidak mampu teruskan hidupku dengan ini!”

Terngiang-ngiang teriakan beberapa rakan lama ketika mengambil keputusan Sijil Pelajaran Malaysia(SPM) beberapa tahun lepas. Kata-kata negatif itu keluar dari mulut tidak sedikit orang,tetapi kebanyakan kita! Itulah bahasa manusia emosional.Bezanya dengan bahasa manusia insiatif,adalah bagaikan langit dan bumi! Apakah itu manusia inisiatif? sama-sama kita lihat.



Kebiasaannya,kita tak inisiatif. seperti penjaga gol,peranannya mengawas dan gawang gol,menunggu dan menepis bola yang meluncur laju. Dia adalah orang yang menunggu dan membalas reaksi bola yang datang. Untuk kita menjadi inisiatif, kini tiba saatnya untuk kita bermain di posisi lain, memulai dan melaju ke arah tujuan, sebagai ganti menunggu permainan orang lain dan membalas lemparan mereka.

Pada realiti kehidupan juga, kita tidak inisiatif. kehidupan yang menyapa kita. Bukan kita yang menyapa kehidupan. Saat tugasan datang, kita menyiapkannya. Saat email masuk ke inbox, kita membalasnya. Kita adalah orang yang memberi reaksi,bukan orang yang mencipta reaksi. Kenapa tidak kita yang membangun kehidupan dan kitalah yang mengarang ceritanya? Kerana sebuah pepatah lama ada mengatakan :”Siapa yang menentukan pilihan,maka akan dipilihkan untuknya”.

Manusia inisiatif menghadapi kehidupan dengan dada yang penuh percaya diri, kehendak kuat dan berfikiran positif. Saat mereka berhadapan dengan masalah, mereka segera brhadapan dan menyelesaikannya. Tidak ada sedikitpun rasa takut bahkan mereka tidak membiarkan masalah itu berlarutan. Saat teman mereka melakukan beberapa perilaku buruk, lalu mereka segera mengingatkannya dengan nasihat yang baik dan tulus.

Di sini terdapat beberapa perbezaan antara manusia inisiatif dan emosional:

1.Manusia Inisiatif
:-Selalu mencari solusi sekalipun tidak diminta
:-Kesusahan kadang menyakitkan dan menyedihkannya, tetapi keperibadiannya tidak akan goyah bahkan semakin kukuh
:-Yakin pencapaiannya hari ini adalah hasil pencapaiannya semalam
:-Kadang rela disakiti untuk memperbaiki hidup dan masa depannya
:-Selalu yakin apabila Allah memilihkan apa yang terbaik untuknya

2.Manusia Emosional

:-Mencari kelogikan atas masalah yang dialami
:-Bingung saat ditimpa musibah dan tidak mampu mengendalikan emosinya
:-Yakin bahawa pencapaiannya adalah hasil kerjanya dan kegagalannya adalah ciptaan keadaan
:-Tidak rela terhina dalam keadaan apapun
:-Bimbang dan selalu pesimis dari hikmah kegagalan yang dialami


Perbezaan antara kedua-dua sifat manusia tersebut jelas sekali.kenalilah diri kita dan mari memperbaiki diri bersama

Pilihlah untuk menjadi manusia inisiatif! akan tetapi terdapat pelbagai rintangan menanti untuk menjadi manusia inisiatif. kerana, inisiatif menuntut tanggungjawab. Lari daripada tanggungjawab adalah bukan karakteristik inisiatif. fitrah manusia lazimnya suka bersantai-santai dan berlumba-lumba lari daripada tanggungjawab.

Maka, hanya sedikit sekali manusia inisiatif dalam kehidupan ini.

Akhir sekali,marilah bersama menjadi manusia inisiatif. Mulakan merencana hari dan lihatlah tugas yang menunggu kita. Di sinilah kita akan merasa inti kehidupan yang sebenar. Masa hidup dan masa muda kita tidak akan disia-siakan tanpa sebarang prestasi hari demi hari. Kita yakin bahawa manusia hebat dilahirkan seperti kita dan kita mampu untuk menggugah dunia sepertinya.

Rujukan:
Majalah Sinergi.edisi kedua.m/s 57:Sukses manusia inisiatif.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Jika mahu membuat maksiat....

"Jika kamu mahu menerima 5 syarat & mampu melaksanakannya, maka boleh kamu melakukan maksiat."

Ibrahim bin Adham berkata demikian apabila diminta nasihat oleh nasihat oleh seorang lelaki yang gemar melakukan maksiat. Lelaki itu kelihatan teruja dan bertanya, " Apakah syarat-syarat itu,wahai Aba Ishak?"

  1. Jika kamu bermaksiat kepada Allah, jangan kamu makan rezekinya. Mendengar itu dia mengerutkan kening seraya berkata, "Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah? "Ya!" tegas Ibrahim bin Adham. "Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar larangan-Nya?"
  2. Kalau mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumiNya. Syarat ini membuat lelaki itu tergamam. Ibrahim kembali berkata kepadanya, "Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezeki-Nya dan tinggal di bumi-Nya, sedangkan kamu melanggar segala larangan-Nya?"
  3. Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak dapat terlihat olehNya. Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, "Wahai Ibrahim, nasihat apa yang kam beri ini? Mana mungkin Allah tidak melihat kita!" "Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu masih berkeinginan melakukan maksiat?" kata Ibrahim. Lelaki itu mengangguk dan meminta syarat yang keempat.
  4. "Kalau malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya, 'Ketepikan kematianku dulu. Aku masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh'. Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, "Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku." "Wahai Abdullah, kalau kamu sudah meyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?"
  5. Kalau malaikat Zabaniyah datang hendak mengiringmu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan engkau ikut bersamanya." Perkataan tersebut membuat lelaki itu insaf. Dia berkata, "Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya." Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. "Mulai saat ini akut bertaubat kepada Allah." katanya sambil teresak-esak.
Sumber : http://raziffuad.blogspot.com/2010/11/maksiat-dibenarkan-dalam-islam.html

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...