DevArt
"Maka berlumba-lumbalah engkau sekalian untuk mengerjakan berbagai kebaikan."
(al-Baqarah, 2 : 148)
..:: ما أحلى الدين الإسلامي ::..

Perjalanan Hidup(Part 2)

Allahu Ghayatuna

Ar-Rasul Qudwatuna

Al-Quran Dusturuna

Al-Jihadu Sabiluna

Al-Mautu fi Sabilillah Asma’ Amanina

Alhamdulillah, Allah swt beri kekuatan untuk kembali menulis setelah lama ‘entry’ part 1 di’post’. Teringatkan firman Allah Ta’ala dalam surah al-‘Alaq,ayat 4:

“Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam”

Ayat diatas berkenaan kepentingan penulisan member ana motivasi untuk terus menulis. Begitu juga mengambil semangat Syed Qutb Rahimahullah hatta dalam penjara mampu berkarya sehingga menghasilkan Tafseer Fi Zilalil Quran..Subhanallah!

Wasilah ke arah Mardhotillah

Setelah matlamat ditetapkan, rasul sebagai teladan, Al-Quran sebagai panduan maka tibalah waktunya untuk kita memilih wasilah dalam menuju Mardhotillah. Wasilah ini penting untuk kita menterjemahkan Islam ini dalm bentuk amal. Hayati firman ini:

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.

(Al-Maaidah,5:35)

Maka, jelas perintah dari Allah swt untuk kita mencari wasilah dalam mendekatkan diri kepada-Nya. Sebaiknya pilihlah wasilah yang benar dan yang terbaik untuk diri kita kerana Islam itu adalah satu sistem@manhaj yang tersusun rapi untuk sama-sama kita praktikkan.

Hakikatnya….

Matlamat,Qudwah dan Rujukan kita tetap sama, tetapi mungkin wasilah kita berbeza dalam menuju matlamat itu.

Kenapa ada perbezaan ini?

Terdapat setengah kelompok manusia berpendapat wasilah ini paling tepat bagi mereka manakala terdapat sekelompok yang lain berkeyakinan wasilah itu adalah paling tepat bagi mereka.

Tafaddhol wahai muslimin dan muslimat!

Jalan menuju redha-Nya ada banyak. Yang penting ia benar kerana berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah.

Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredhaan-Nya ke jalan-jalan keselamatan, dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gulita kepada cahaya yang terang benderang dengan seizin-Nya, dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus.
(Al-Maaidah,5:16)

Perlu diingatkan sebagai seorang muslim , adab-adab ikhtilaf perlulah dijaga dengan baik sepertimana di sebut oleh Imam Al-Banna:

‘Berkerjasama dalam hal-hal Yang Disepakati, Berlapang dada dalam hal-hal diperselisihkan’

Perkara ini untuk lebih lanjut boleh dirujuk dalam Buku Adab Ikhtilaf karangan Dr Yusuf Al-Qardhawi sebab ana tak berniat untuk mengulas secara khusus bab ini.

Apa yang penting. . . .

Setelah pengkajian,istikhoroh dan keputusan telah dibuat, maka bersungguh-sungguhlah kita dalam beramal dengan wasilah dipilih kerana Jihad adalah jalan kita dan Syahid di jalan-Nya itu cita-cita yang kita impikan. Moga-moga kita di anugerahkan redho-Nya.

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar- benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.

(Al-Ankabut,29:69)

Ingatlah ikhwah dan akhwat fillah, kita tidak bersendirian dalam mengejar cita-cita ini. Kesungguhan dalam amalan dan pengorbanan itu adalah usaha-usaha yang disaksikan oleh Allah,Rasul dan orang-orang mukmin dan akan dibentangkan kepada kita walaupun terasa kerdil untuk dibandingkan dengan kesungguhan dan pengorbanan salafussoleh.

Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.

(At-Taubah,9:105)

Kematian..

Datangnya tidak tentu masa, datangnya tidak mengenal usia dan datangnya tanpa tanda…

Ia boleh datang disela perjalanan kita..maka sentiasalah berwaspada

Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila telah datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengenal apa yang kamu kerjakan.

(Al-Munafiqun,63:11)

Dan ketika ini tamatlah perjalanan kita.. ya, perjalanan kita sebagai hamba.

Moga kita dikembalikan kepada-Nya dalam keadaan penuh ketenangan..

Hai jiwa yang tenang.

Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya.

Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku,

masuklah ke dalam syurga-Ku.

(Al-Fajr,89:27-30)

Mujahid Cinta



  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...